Akhir 2019, Proyek Kereta Cepat Jakarta–Bandung Rampung 59%


WE Online, Jakarta

Pemerintah melalui Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini M. Soemarno, memastikan pembangunan Proyek Kereta Cepat (KCIC) Jakarta–Bandung Tunnel Walini telah berjalan baik dan mencapai 60% di akhir 2019.

Direktur Utama KCIC, Chandra Dwiputra menyampaikan, dirinya mengapresiasi kepada para kontraktor atas keberhasilannya menembus Tunnel Walini. 

Menurutnya, pengerjaan tunnel selama ini menjadi menjadi salah satu prioritas dalam proyek KCJB dengan mempertimbangkan tingkat kesulitan dan durasi kerja yang lama. Dengan demikian, dirinya meyakini bahwa titik-titik pembangunan lainnya yang kini sedang dikerjakan akan segera rampung. 

Baca Juga: Dari 13 Terowongan Kereta Cepat, Akhirnya Tunnel Walini Berhasil Ditembus

Apresiasi yang sama juga ditujukan kepada Pemerintah Indonesia yang selama ini terus memberikan dukungan dan berperan aktif dalam menyelesaikan sejumlah hambatan yang dihadapi saat mengerjakan proyek KCJB.

“Berkat dukungan dari seluruh pihak, kini, Proyek Kereta Cepat Jakarta Bandung telah mencapai progress 17,38%. Pembangunannya sedang digelar secara masif dan merata di berbagai titik guna mencapai target progress pada akhir tahun sebesar 59,78%,” jelas Chandra dalam keterangan yang diterima, Selasa (14/5/2019).

“Milestone ini akan semakin menumbuhkan keyakinan dalam diri masyarakat Indonesia bahwa memiliki kereta cepat di Indonesia bukan lagi menjadi impian yang tidak bisa diwujudkan,” sambungnya.

Sebagai tunnel pertama yang berhasil ditembus, Tunnel Walini memiliki lebar diameter dalam mencapai 12,6 meter dan lebar diameter luar mencapai 14,3 meter. 

Baca Juga: JK Pastikan Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung Selesai 2021

Terowongan yang berlokasi di Kecamatan Cikalongwetan, Bandung Barat ini memiliki wesel di dalamnya serta 2 jalur kereta cepat dengan posisi DK95+472 pada inlet dan DK96+080 pada outlet. Sisi outlet dari tunnel ini akan langsung terhubung dengan Stasiun Walini.

Proses konstruksi Tunnel Walini dilakukan pada sisi inlet dan outlet secara bersamaan dengan menggunakan metode open-cut dengan menggali permukaan tanah hingga ke dasar galian dengan sudut lereng galian tertentu (slope angle). Tunnel Walini sendiri merupakan tunnel garis lurus dengan kemiringan 1‰ (satu per mil) dan memiliki klasifikasi tingkat batuan yang cukup tinggi (grade V) serta kedalaman maksimum 37 meter. 

Dengan metode ini, sisi inlet tunnel memiliki total panjang galian 228 meter sedangkan sisi outlet  sepanjang  380  meter.  Pengerjaannya  sendiri melibatkan lebih dari 120 pekerja konstruksi dengan penggalian tunnel mencapai rata-rata 35 meter dan pengecoran secondary lining rata-rata 36 meter setiap bulannya.

Related Posts

Jenjang SKK Konstruksi LPJK

Jenjang SKK Konstruksi LPJK

Pelajari segala hal tentang Jenjang SKK Konstruksi, termasuk manfaatnya, perpanjangan, syarat administrasi, level, dan cara ceknya. Gaivo Consulting m...