Bangun Infrastruktur Kok Ngomongin Untung Rugi, Kata Jokowi


WE Online, Jakarta

Calon presiden nomor urut 01, Joko Widodo, mengatakan mass rapid transit (MRT) di Jakarta tidak akan pernah ada jika perhitungan yang digunakan adalah untung atau rugi.

“Kenapa sampai 30 tahun tidak diputuskan? Karena perhitungannya untung rugi. Rugi pasti, untung dari mana, yang namanya transportasi massal itu ya rugi,” kata Jokowi ketika menghadiri deklarasi dukungan 10.000 pengusaha untuk Jokowi-KH Ma’ruf Amin, di Istora Senayan, Jakarta, Kamis malam.

Ia menyebutkan, kalau untuk negara, hitungannya bukan untung dan rugi. HItungannya bukan profit dan tak profit tapi itungannya adalah benefit.

Menurut dia, perhitungan untung rugi itu untuk para pengusaha dan perusahaan.

Mantan Gubernur Jakarta ini mengaku sempat ada kesulitan menghitung benefit sehingga pembangunan MRT ditetapkan berdasar keputusan politik untuk kepentingan negara secara makro.

Berdasar studi Bappenas, kerugian akibat kemacetan di Jakarta dan sekitarnya beberapa tahun lalu mencapai sekitar Rp65 triliun per tahun. “Sekarang dihitung lagi sudah Rp100 triliun. Apa mau diteruskan? Lebih baik dipakai untuk bangun MRT dan LRT benar? Itu yang namanya keputusan politik sehingga secara makro negara kita tetap untung gede,” katanya.

Jokowi menyebutkan hitungan terakhir untuk membangun MRT di Jakarta untuk seluruh jalur sepanjang 231 km menghabiskan biaya Rp571 triliun. “Apa artinya? ya lebih baik dibangun daripada kita rugi Rp100 triliun setiap tahun,” katanya.

Related Posts

Jenjang SKK Konstruksi LPJK

Jenjang SKK Konstruksi LPJK

Pelajari segala hal tentang Jenjang SKK Konstruksi, termasuk manfaatnya, perpanjangan, syarat administrasi, level, dan cara ceknya. Gaivo Consulting m...