Keterbatasan Lahan Buat Pembangunan Tol Batang Terhambat


WE Online, Semarang

Pengadaan lahan untuk proyek jalan tol Batang-Semarang baru mencapai sekitar 86 persen menyusul penambahan ruas jalan bebas hambatan sepanjang 75 km tersebut.

“Pengadaan lahan sudah mencapai 86 persen karena ada penambahan di sekitar lahan awal yang sudah dibebaskan,” kata Manajer Pengendalian Lahan PT Jasa Marga Semarang-Batang, Hadi Susanto di Semarang, Jumat.

Pengadaan lahan untuk ruas jalan 2-2, kata dia, sebenarnya sudah mencapai target. Namun, lanjut dia, ada rencana penambahan ruas menjadi 3-3.

Oleh karena itu, kata dia, terdapat penambahan pengadaan lahan untuk bagian samping ruas tol yang sudah dibebaskan.

Menurut dia, konstruksi ruas tol ini diperkirakan sudah bisa dioperasikan pada akhir 2018.

Sejumlah titik yang sebelumnya belum terbebas, kata dia, sudah selrsai dan dimulai konstruksinya.

Titik-titik yang sudah terselesaikan pembebasannya antara lain pemindahan Tempat Pemakaman Umum Plampisan serta Masjid Baitul Mustagfirin yang berada di tengah proyek tol.

Masjid Baitul Mustagfirin sendiri sudah mulai dibongkar dan aktivitas peribadahan di pindah ke masjid baru yang lokasinya tidak terlalu jauh.

Related Posts

Jenjang SKK Konstruksi LPJK

Jenjang SKK Konstruksi LPJK

Pelajari segala hal tentang Jenjang SKK Konstruksi, termasuk manfaatnya, perpanjangan, syarat administrasi, level, dan cara ceknya. Gaivo Consulting m...