SBU Bangunan Gedung – Sertifikat Badan Usaha Jasa Konstruksi

Sertifikat Badan Usaha SBU Bangunan Gedung adalah dokumen yang diberikan oleh Pemerintah kepada sebuah badan usaha yang bergerak di bidang konstruksi bangunan gedung. SBU Bangunan Gedung merupakan salah satu persyaratan utama yang harus dipenuhi oleh sebuah badan usaha sebelum dapat mengikuti proses lelang atau tender proyek konstruksi bangunan gedung.

SBU Bangunan Gedung ini diatur dalam Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Nomor 04/PRT/M/2019 tentang Pendaftaran, Pengelolaan dan Pemanfaatan Sertifikat Badan Usaha Bidang Konstruksi. Sertifikat ini dikeluarkan oleh Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi (LPJK) yang bertugas sebagai lembaga pemeriksa dan pengawas dalam bidang konstruksi.

Ada beberapa jenis klasifikasi SBU Bangunan Gedung yang dikeluarkan oleh LPJK, yaitu:

  1. Klasifikasi usaha besar
  2. Klasifikasi usaha menengah
  3. Klasifikasi usaha kecil
  4. Klasifikasi usaha mikro

Klasifikasi tersebut ditentukan berdasarkan kriteria-kriteria tertentu seperti kemampuan keuangan, jumlah personil, jumlah dan jenis peralatan, pengalaman dalam melaksanakan proyek, dan lain sebagainya.

Sub bidang SBU Bangunan Gedung

  • BG001 Jasa Pelaksana Konstruksi Bangunan dan Hunian Tunggal dan Kopel
  • BG002 Jasa Pelaksana Konstruksi Bangunan Multi atau Banyak Hunian
  • BG003 Jasa Pelaksana Konstruksi Bangunan Gudang dan Industri
  • BG004 Jasa Pelaksana Konstruksi Bangunan Komersial
  • BG005 Jasa Pelaksana Konstruksi Bangunan Hiburan Publik
  • BG006 Jasa Pelaksana Konstruksi Bangunan Hotel, Restoran, dan Bangunan Serupa Lainnya
  • BG007 Jasa Pelaksana Konstruksi Bangunan Pendidikan
  • BG008 Jasa Pelaksana Konstruksi Bangunan Kesehatan
  • BG009 Jasa Pelaksana Untuk Konstruksi Bangunan Gedung Lainnya
  • Pengurusan SBU Banguna Gedung
    Contoh SBU Banguna Gedung

Pentingnya SBU Bangunan Gedung bagi sebuah badan usaha konstruksi adalah sebagai bukti legalitas dan keahlian dalam melakukan pekerjaan konstruksi bangunan gedung. Dengan adanya SBU Bangunan Gedung, badan usaha dapat menunjukkan kemampuan teknis, manajerial, dan finansial yang dimiliki sehingga dapat membuka peluang untuk memenangkan tender proyek.

Proses untuk mendapatkan SBU Bangunan Gedung dimulai dengan pendaftaran di LPJK. Badan usaha yang ingin mendapatkan SBU Bangunan Gedung harus mengisi formulir pendaftaran dan melengkapi dokumen-dokumen yang dibutuhkan. Setelah dokumen dikirimkan, LPJK akan melakukan verifikasi dan pemeriksaan terhadap dokumen tersebut. Jika dokumen yang diajukan memenuhi persyaratan, maka LPJK akan memberikan persetujuan dan memberikan sertifikat kepada badan usaha.

Namun, mendapatkan SBU Bangunan Gedung bukanlah hal yang mudah karena terdapat beberapa persyaratan yang harus dipenuhi oleh badan usaha. Seperti memiliki kemampuan keuangan yang cukup, memiliki pengalaman dalam melaksanakan proyek konstruksi bangunan gedung, serta memenuhi persyaratan teknis dan manajerial lainnya. Oleh karena itu, badan usaha harus memperkuat kapasitas dan kemampuan mereka agar dapat memenuhi persyaratan yang diperlukan untuk memperoleh SBU Bangunan Gedung.

Dalam kesimpulan, SBU Bangunan Gedung adalah salah satu persyaratan penting bagi badan usaha yang bergerak di bidang konstruksi bangunan gedung. SBU Bangunan Gedung menunjukkan kemampuan teknis, manajerial, dan finansial yang dimiliki oleh badan usaha sehingga perusahaan layak untuk mengerjakan proyek-proyek konstruksi banguan gedung.

Related Posts

Jenjang SKK Konstruksi LPJK

Jenjang SKK Konstruksi LPJK

Pelajari segala hal tentang Jenjang SKK Konstruksi, termasuk manfaatnya, perpanjangan, syarat administrasi, level, dan cara ceknya. Gaivo Consulting m...